Arti sebuah gelar

Saya di minta tolong mewakili rapat wali murid SMA Favorit di Bekasi (SMA sisitm sks), diundangan rapat dimulai pukul 08.00 pagi dan saya tiba di SMA tersebut 07.45. Ternyata ohhh ternyata… Panitia (pengurus sekolah) memulai rapat pukul 10.00 WIB dengan alasan yang ngga jelas, mereka ngga sadar telah mempertontonkan ke-tidak profesional-an mereka.

Rapat di mulai dan moderator ngonmong ngalor ngidul dan membanggakan diri menyebutkan ” saya S2 dari Universitas……, kepala sekolah S2 dari ……, wakepsek S2 dari….., kepala kurikuluk S2 dari….” Hayaaaaaaah….dalam hati saya rapat apa rapat niiih heheh ….Ngga penting buat saya apa gelar mereka yang saya tau mereka pasti mampu karena mereka duduk di posisi tersebut. Hilanglah hormat saya…..(dan wali murid yang lain pun demikin banyak yg berbisik…ngapain siih ngomong kayak gitu…). Dengan gelar yang demikian harus nya bisa mempengaruhi perilaku dan kepribadian yang baik. Temen saya banyak yang melebihi gelar mereka ngga ada yang membanggakan gelar mereka. Akir nya rapat di tutup dengan hasil Panambahan biaya Pendalaman Materi… (bilang aja minta dana…udah beres…wali murid ngga bakal protes ko.. lah untuk kepentingan anak.)

Di Indonesia titel/gelar cuma buat cari kerja. bukan di gembar gemborkan ke khalayak.

Pangkat Jenderal tapi gaji kopral..  mending pangkat kopral tapi gajinya gaji jenderal😛

Maaf kalo saya salah … mohon pencerahannya…

Ditulis dalam Sosial. Tag: . 25 Comments »

25 Tanggapan to “Arti sebuah gelar”

  1. ●●●ЄЯШЇЙ●●● Says:

    namanya manusia ga sama, gaaannn…
    aku jg punya teman yg hanya guru SMP, tp sombongnya kelewatan & bangga dengan gelarnya. lain dgn temanku yg seorang dosen & dokter, dia malah rendah hati..

    • milimeterst Says:

      iya emang …yg penting gelar bukan buat gagah2an😀

  2. nandini Says:

    wewww… gaji kapten, ngaku kopral…😆
    Mas Ipin, atribut titel begitu bagi beberapa orang memang sangat gagah sepertinya.. Bahkan tidak perlu titel S1 S2, Pak RT n Bu RT di rumahku aja, bahkan tidak mau dipanggil selain Bu RT.. Pak RT.. keren kan? itu tanpa titel lho.. entah kalo bertitel mungkin minta disebut lengkap, se IPKnya kaleee yaa…😆

    • milimeterst Says:

      hahah.. ya yay..itu mah.. gelar RT ya ..:D

  3. dedisuparman Says:

    sama di lingkungan saya jg kayak gitu.

    • milimeterst Says:

      iya gannn.. merata di tiap2 lingkungan ada.

  4. bundamahes Says:

    bahkan ada salah satu dosen senior di tempat saya kuliah yang “marah-marah” sambil pamer bahwa beliau dah S-2 tiga kali, tigaaaaaaa kaliiii lho ya!!!

    punya gelar keraton juga lho!!!

    ati-ati lho yaaaa!!!😛

    —pagi ini rapat di tempat kerja saya juga telat 10 menit karena kendala teknis, hiks.. —

    • milimeterst Says:

      haha .. JUPE (Julia PereZ) juga punya kelar keraton Surakarta tuuh.. buu..

  5. advertiyha Says:

    Ya..ya..ya… di Indonesia titel/gelar cuma untuk nyari kerja, sedikit banyak saya setuju dengan yang ini, hehehe

    jadi bukan kemampuan yang dinilai, tapi sampai tingkat mana dia bersekolah, ckckck… *prihatin*

    • milimeterst Says:

      gitu deeh. bu.. pa lg..di pemerintahan…

  6. bangauputih Says:

    bener kan pepatah, padi makin berisi makin merunduk.🙂

    • milimeterst Says:

      hehe bango tuuh yg main nya di pohon padi (sawah) heheh ….ayo ngapain…di sawah😀

  7. nohara Says:

    bapakku juga sering gak menulis gelar pada kolom nama dan anehnya sering disalahkan oleh teman-teman bapakku yang gelarnya saja didapat dari kuliah jarak jauh

  8. budies Says:

    memang tidak sedikit orang yang membanggakan gelarnya, dan yang lebih banyak yang tidak memamerkan gelarnya

  9. hendri Says:

    mas, masih butuh tutorial dreamweaver untuk nge layout web? hub saya via email ajha ^^

  10. 'Ne Says:

    ya ampun segitunya itu, gelar boleh tinggi tapi sudah menyumbangkan ilmunya belum? kalo cuma gelar nempel doang sih banyak hehe..

  11. dedisuparman Says:

    oooooooooooooo

  12. ummurizka Says:

    Menurut saya gelar itu ga terlalu penting yang penting kualitas orang dan pribadinya…🙂

    • dina.thea Says:

      Setuju, tanpa gelar pun orang yang punya kemampuan/ keahlian bisa tetap dihargai, dan tetap punya penghasilan, tapi tetap saya salut juga orang yang punya gelar tinggi, tetap rendah hati, dan saya pun tahu orang yang bergelar tinggi, perlu perjuangan untuk mendapatkannya, tapi akan lebih elegan tempatkan gelar pada tempatnya😀

  13. TUKANG CoLoNG Says:

    jangan marah-marah pak..lagi puasa..:)

  14. adizone23 Says:

    gelar terkadang bisa dibeli, yang diperlukan skill …

    salam kenal..

  15. kangmas ian Says:

    saya belom bergelar nih mas, belom lulus kuliah ^^
    salam kenal🙂

  16. melianaaryuni Says:

    Lah, wong saya S4 aja ga sombong kok….

  17. Kelabang's Blog Says:

    Mungkin dulunya sekolah nggak nyari ilmu kali, cuma nyari gelar doang..

  18. bhiberceloteh Says:

    Saya sukaa banget ulasan yang ini, santai.. tapi kalo yang dimaksud membacanya, pasti pait banget rasanya!
    hahaha..!

    S2 pangkat pendidikannya..
    S3 mungkin pangkat ngaretnya..😆


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s